Dunia sementara akhirat selamanya. Sering kah kita berpikir bagaimana nasib kita di akhirat kelak? Termasuk golongan yang celaka atau golongan yang mendapat naungan dari Allah Swt?

Waktu ketika matahari benar-benar di dekatkan ke kepala manusia. Dimana tidak ada yang bisa menyelamatkan kita kecuali Allah Swt. Manusia datang sendiri-sendiri mempertanggung jawabkan apa yang diperbuatnya selama di dunia.

“Pada hari kiamat, matahari didekatkan ke manusia hingga sebatas satu mil. Lalu mereka bercucuran keringat sesuai amal perbuatan mereka. Di antara mereka ada yang berkeringat hingga tumitnya, ada yang berkeringat hingga lututnya, ada yang berkeringat hingga pinggang dan ada yang benar-benar tenggelam oleh keringat.” (HR Muslim)

Sebesar apapun siksaan Allah, percayalah tetap lebih besar rahmat-Nya. Selagi masih di dunia mari kita usahakan agar menjadi orang-orang yang mendapat rahmat Allah di hari akhir kelak, dan termasuk ke dalam tujuh golongan orang-orang yang mendapat naungan Allah di padang mahsyar ketika hari kiamat kelak. Siapa sajakah mereka?

1. Orang yang rajin bersedekah

Bersedekah memang bukan wajib hukumnya, akan tetapi selama manusia yang hidup di dunia setidaknya harus bersedekah sebagai bentuk amalan yang akan mengantarkannya ke surga. Bahkan, orang yang rajin bersedekah masuk dalam salah satu golongan orang yang dinaungi saat berada di Padang Mahsyar.

Artinya: Setiap orang akan berada di bawah naungan sedekahnya hingga perkara di antara manusia diputuskan.” (HR. Ahmad)

2. Pemimpin yang adil

Dalam hal ini, orang yang memiliki kekuasaan besar, seperti raja, presiden, atau lainnya, mereka haruslah menjadi seorang yang tunduk dan patuh dalam mengikuti perintah Allah SWT. Meletakkan sesuatu pada tempatnya tanpa melanggar atau melampaui batas dan tidak menyia-nyiakannya.

Allah SWT berfirman dalam QS. Shad ayat 26 yang artinya:

“Hai Daud, Sesungguhnya kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, Maka berilah Keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, Karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, Karena mereka melupakan hari perhitungan.”

3. Hidup untuk ibadah

Golongan selanjutnya adalah umat muslim yang hidup untuk beribadah kepada Allah SWT. Mereka yang menjalani hidup seperti itu lebih menyukai perbuatan baik dan Allah SWT melindunginya dari perbuatan sia-sia.

Allah SWT berfirman dalam QS. Al-Kahfi ayat 13 yang artinya:

“Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.”

4. Orang yang hatinya terpaut pada masjid

Nah, golongan ini adalah laki-laki yang hatinya selalu terpaut dengan masjid. Artinya, barang siapa yang selalu memasukinya, berarti ia telah bertamu kepada Allah SWT.

Allah SWT berfirman dalam QS. At-Taubah ayat 18 yang artinya:

“Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.”

5. Dua orang yang mencintai Allah akan dipertemukan

Allah SWT berfirman dalam QS. Al-Maidah ayat 54 yang artinya:

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.”

6. Orang yang berzikir di waktu sunyi

Nah, selanjutnya adalah orang yang rajin berzikir kepada Allah SWT di waktu sunyi atau mengasingkan diri sendirian hingga tidak terasa kedua matanya basah karena menangis.

Allah SWT berfirman dalam QS. Al-Anfal ayat 2 yang artinya:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakal.”

7. Seorang laki-laki yang diajak (berzina) oleh perempuan, lalu ia berkata, “Sungguh aku takut kepada Allah”

Golongan terakhir ini, mungkin dalam kehidupan nyata lebih banyak perempuan yang diajak untuk berzina oleh laki-laki. Sebaliknya, justru Allah SWT akan menolong mereka (laki-laki yang menolak berzina) pada hari perhitungan kelak.

Allah SWT berfirman dalam QS. An-Naziat ayat 40-41 yang artinya:

“Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, Maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal(nya).”

Itulah tujuh golongan yang akan mendapatkan naungan pada hari perhitungan kelak. Semoga kita masuk dalam golongan tersebut, ya. Amin Ya Rabbal ‘alamin

Wallahu a’lam